Jangan Main Kartunya, Main Orangnya

Poker Divas Poker Player

Setelah membaca posting kami Anda Seorang Pemain Poker, Bahkan Jika Anda Belum Pernah Memainkan Kartu, salah satu pembaca kami berkomentar: “Saya membaca di suatu tempat tesis bahwa Amerika memenangkan Perang Dingin karena Soviet bermain catur tetapi kami bermain poker. Mereka membaca ‘papan’, kami membaca orang-orangnya.”

Analogi ini awalnya ditarik sekitar tahun 1940, oleh ekonom Oskar Morgenstern. Tetapi bahkan hari ini, hampir setiap pemain Texas Hold’em akan setuju sepenuh hati dengan sentimen tersebut.

Poker adalah permainan kepribadian seperti halnya kehidupan.

Anda memainkan pemain lebih banyak daripada memainkan kartu, yang berarti Anda akan memainkan kartu yang sama secara berbeda melawan orang yang berbeda. Jika Anda tahu seseorang takut kalah, Anda akan mencoba menggertaknya dan membuatnya fold. Anda bermain untuk ketakutan mereka. Sebagai alternatif, jika Anda memainkan tangan yang sama melawan lawan sembrono yang ada dalam permainan untuk sensasi itu, Anda akan jauh lebih berhati-hati.

Anda melihat fenomena yang sama dengan orang tua dan anak-anak, saudara perempuan dan laki-laki, karyawan dan atasan. Apakah Anda akan menanggapi seorang manajer mikro dengan cara yang sama seperti Anda menanggapi seorang delegator? Anda tidak bisa jika Anda ingin sukses. Apakah orang penting Anda akan mengatasi pertengkaran lebih cepat jika Anda membahasnya sampai mati atau mengabaikannya dan melanjutkan ke bab berikutnya?

Mengetahui apa yang memotivasi orang sangat penting.

Ketahui apakah lawan Anda dalam permainan untuk menang atau hanya untuk bersenang-senang. Ketahui apakah karyawan Anda ingin menaiki tangga perusahaan atau hanya senang dapat mendanai gaya hidup mereka. Beberapa orang ingin menjadi bintang dan yang lain senang menjadi penyanyi cadangan.

Berhati-hatilah terhadap stereotip orang saat Anda membuat penilaian, terutama dalam hal gender. Wanita dalam bisnis sering dianggap lebih berhati-hati, dan kebaikan mereka bisa disalahartikan sebagai kelemahan. Di meja poker, pria cenderung meremehkan lawan wanita mereka. Ini bisa menjadi keuntungan besar bagi seorang wanita di meja poker yang benar-benar tahu cara bermain. Namun, tidak ada orang yang ingin diremehkan oleh seseorang yang memiliki kemampuan untuk mempengaruhi karir atau kesuksesan mereka.

3 Hal yang dapat Anda lakukan untuk memahami orang lebih baik

Perhatikan apa yang mereka katakan. Menjadi pendengar yang baik jarang terjadi, dan bisa menjadi aset utama. Saat semua orang memeriksa ponsel mereka, jadilah orang yang menangkap detail dalam percakapan yang mungkin berguna bagi Anda nanti. Cari isyarat non-verbal. Pemain poker mencari “memberi tahu” atau isyarat non-verbal untuk membedakan kondisi mental lawan. Anda dapat menggunakan pendekatan yang sama; jika seseorang gelisah, memeriksa arlojinya, atau mengalihkan pandangannya, itu berarti Anda mungkin perlu mengubah pendekatan Anda dan melibatkannya kembali . (Kami akan membahasnya secara lebih rinci di posting mendatang). Evaluasi tindakan dan reaksi masa lalu. Psikolog telah mengatakan selama bertahun-tahun bahwa bagaimana seseorang berperilaku di masa lalu adalah indikasi kuat tentang bagaimana mereka berperilaku di masa depan. Gunakan fakta ini untuk keuntungan Anda.

Kemenangan datang dalam segala bentuk: hubungan yang harmonis, beberapa promosi pekerjaan, mengubah karir atau mengambil pot besar dalam sebuah turnamen. Jadi apakah Anda berada di meja poker, meja dapur, atau meja rapat, adalah keuntungan Anda untuk memahami orang-orang.

Seperti yang diketahui semua pemain poker, cara terbaik untuk memenangkan permainan apa pun adalah dengan memainkan pemain.

Author: Wayne Evans